Anak yang Tak Bisa Diam Umumnya Tergolong “Body Smart”

  • Jumat, 26 Mei 2017 12:30 WIB

Anak body smart cenderung mengekspresikan berbagai kemampuannya melalui kecekatan tubuh. | iStock

Nakita.Id - Setiap anak memiliki kepintaran akal, fisik, dan sosial yang dapat dioptimalkan melalui stimulasi konsisten. Kepintaran akal, fisik, dan sosial itu terbagi atas 8 jenis kepintaran yang bisa distimulasi untuk membantu si Kecil mengoptimalkan kepintarannya.

Kepintaran akal, yang berkaitan dengan kemampuan kognitif si kecil, meliputi Word Smart, Number Smart, Picture Smart, dan Nature Smart. Kepintaran sosial, berkaitan dengan kemampuan sosial si Kecil, yang meliputi Self Smart dan People Smart. Sedangkan kepintaran fisik, merupakan kepintaran yang berkaitan dengan kemampuan fisik si Kecil, meliputi Body Smart dan Nature Smart.

Baca juga: Raih voucher belanja senilai Rp50.000 dengan registrasi parenting klub berikut

Kemampuan fisik ternyata juga menunjukkan kepintaran anak, bahkan Body Smart sendiri mengekspresikan kepintaran seluruh tubuhnya.

BODY SMART: KEPINTARAN KINESTETIK-JASMANI

Kepintaran kinestetik-jasmani, atau sering juga diistilahkan kepintaran motorik, sudah dikuasai anak sejak dini. Kemampuan ini terkait erat dengan kemampuan bantu diri. Untuk membedakannya, ada yang terlihat menonjol, ada juga yang tidak.

Banyak yang menyangka hanya atlet seperti Evan Dimas dan Aprilia Manganang-lah yang dianugerahi kepintaran motorik-kinestetik. Diasumsikan, kepintaran motorik-kinestetik adalah kemampuan menguasai bidang olahraga tertentu dan menghasilkan prestasi. Ini tak salah, meski tidak sepenuhnya tepat. Evan Dimas (gelandang Timnas Indonesia) dan Aprilia Manganang (spiker Tim Voli Putri Indonesia) sudah pasti memiliki kepintaran motorik-kinestetik, namun anak Mam dan Pap pun bisa jadi termasuk si body smart. Hanya saja karena kurang terasah maka tak terlihat menonjol.

Bagaimana sebenarnya mengenali kepintaran fisik ini?

Body smart boleh dibilang kepintaran seluruh tubuh yang dimiliki manusia untuk menyatakan perasaan, mengembangkan ide, bahkan menyelesaikan masalah. Termasuk di dalamnya kemampuan koordinasi, fleksibilitas, kepantasan, dan keseimbangan. Sebagai gambaran sederhana, seorang tukang jahit tidak hanya membutuhkan pengetahuan akan teori menjahit tetapi juga keterampilan tangan untuk menjahit.

Mam dan Pap juga bisa mengetahui bahwa si Kecil tergolong Body Smart jika ia suka mengerjakan sesuatu dengan tangan, suka olahraga, menari, menyentuh benda-benda dan memelajarinya.

Reporter : Dini Felicitas
Editor : Heni Wiradimaja

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×