Berapa Kali Anak Harus Menggosok Gigi?

  • Kamis, 8 Desember 2016 16:30 WIB

Biasakan anak menggosok gigi dua kali sehari. | ZEN PARENT

Tabloid-Nakita.com - Gosok gigi termasuk aktivitas yang kurang disukai anak. Padahal, seperti juga mandi, menggosok gigi seharusnya menjadi kegiatan harian yang wajib dilakukan. Karena, gigi berlubang merupakan penyakit anak yang paling sering terjadi, bahkan lima kali lebih sering daripada asma, dan empat kali lebih banyak daripada obesitas.

Mengingat pentingnya kebiasaan ini, sebenarnya berapa kali anak harus menggosok gigi?

Baca: Gosok Gigi Setelah Makan Bikin Gigi Anak Keropos

Jumlah batita dan balita yang mengalami gigi berlubang memang terus meningkat, menurut laporan terbaru dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Hal ini seiring dengan laporan CDC mengenai konsumsi gula tambahan yang tinggi di kalangan anak dan remaja. Anak laki-laki bahkan disebut lebih banyak mengonsumsi gula daripada anak perempuan.

Sayangnya, meskipun orangtua umumnya tahu bahwa makanan manis tak baik untuk gigi, banyak yang masih tak yakin mengenai frekuensi menggosok gigi, dan cara yang baik untuk merawat gigi anak. Menurut riset dari University College London, umumnya orangtua mendorong anak untuk menyikat gigi pada pagi hari daripada sore hari. Dan, ternyata menyikat gigi satu kali itu kurang!

Baca: Yang Perlu Mama Perhatikan Saat Memilih Pasta Gigi

Menurut peneliti dari Scotland’s University of Dundee Dental School, anak-anak yang menggosok gigi sekali sehari atau kurang, kemungkinannya untuk mengalami gigi berlubang sebesar 64% daripada yang gosok gigi dua kali sehari.

"Gosok gigi secara teratur jelas merupakan kebiasaan merawat kebersihan gigi yang paling penting bagi anak," kata Victoria Veytsman, DDS, pemilik Cosmetic Dental Studios di New York City, tells Yahoo Parenting.

American Academy of Pediatric Dentistry (AAPD) menyarankan untuk menepuk-nepuk gusi bayi dengan kain yang bersih dan lembab untuk menghilangkan sisa makanan dan bakteri yang mungkin akan menetap di situ. Ketika gigi bayi mulai muncul, gosoklah giginya dengan sikat gigi khusus bayi dengan sedikit pasta gigi ber-fluoride, demikian saran dari para pakar di Nemours’ KidsHealth.

Baca: Kapan Anak Perlu Pasta Gigi untuk Menggosok Gigi?

Saat anak berusia 2 tahun, mintalah ia meludah untuk menghindari pasta giginya tertelan. Anak usia 3 tahun dan selanjutnya hanya membutuhkan pasta gigi sebanyak ukuran kacang polong. Pilih sikat gigi dengan bulu yang lembut dan ujungnya bulat. Ganti sikat giginya setiap tiga bulan (atau lebih cepat jika bulu sikat giginya sudah berantakan).

Lalu, berapa pun usianya, anak harus menggosok gigi selama dua menit, paling tidak dua kali sehari pada pagi dan sore hari. Mama bisa meminta anak menggosok gigi sekali lagi jika habis makan makanan manis.

Baca: Salah Kaprah Cara Menyimpan Sikat Gigi

AAPD juga menyarankan orangtua untuk mengajak anak ke dokter gigi pada ulang tahun pertamanya untuk mengetahui cara menyikat gigi yang benar. Selanjutnya, anak harus ke dokter gigi dua kali setahun untuk mengontrol kesehatan giginya.

Sumber : ["yahoo! parenting"]

Reporter : Dini Felicitas
Editor : Dini Felicitas

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×